Aug 162011
 

Muncul kabar belakangan ini yang berkembang melalui BlackBerry Messenger (BBM) dan short message service (SMS) yang menyebutkan seorang perempuan meninggal secara mendadak dan mengerikan setelah dia menyantap seafood dan kebiasaan mengonsumsi vitamin C.

Dalam BBM atau SMS itu diuraikan, ada seorang perempuan meninggal mendadak dengan lima pancaindra keluar darah. Kematian perempuan ini dinyatakan karena ketidaktahuannya tentang racun akibat makanan.

Disebutkan pula, perempuan naas itu memiliki kebiasaan meminum vitamin C setiap hari. Hanya masalahnya, pada malam sebelum kematiannya perempuan itu banyak mengonsumsi udang yang disebut mengandung arsenic pentoxide (As2O5). Karena ditambah dengan asupan vitamin C, maka terjadilah reaksi dalam perut perempuan itu. Hal ini mengubah arsenic pentoxide menjadi arsenic trioxide (As2O3) yang sangat beracun.

Benarkah seafood dan vitamin C mengakibatkan rusaknya hati, jantung, ginjal, dan pembuluh darah perempuan itu?

Ahli gizi pada Instalasi Gizi Rumah Sakit Umum Daerah Abdul Moeloek (RSUDAM) Lampung, Susmalini, Am.G. membantah hal itu.

Menurutnya, kemungkinan yang dialami perempuan malang itu karena udang yang dikonsumsinya telah tercemar zat beracun yang berbahaya. Kemungkinan besar lainnya adalah limbah yang mengandung arsenic di dalam udang yang dikonsumsi.

“Kalau makanan yang kita makan alami, tidak mungkin ada dampak seperti itu. Selama tidak tercemar, tak akan ada masalah yang muncul. Kondisi itu bisa jadi juga karena penyakit lain yang diderita perempuan tersebut,” ujarnya.

Susmalini menambahkan, secara umum makanan laut atau seafood memang mengandung kadar protein, lemak, serta beberapa unsur lainnya yang jika dikonsumsi secara terus-menerus dan dalam jumlah banyak akan dapat meningkatkan kadar kolesterol. Justru itu, setelah mengonsumsi seafood disarankan meminum air jeruk yang berguna sebagai penetral unsur-unsur yang membahayakan tersebut.

“Air jeruk sebenarnya dapat berfungsi sebagai katalisator. Serat yang terkandung di dalamnya bisa menyeimbangkan asupan gizi yang kita konsumsi dan jumlah vitamin C yang dikandungnya juga tak terlalu banyak. Justru air jeruk dapat menurunkan kolesterol dan tidak membahayakan,” jelasnya. [JPPN]

.

  • i

 Leave a Reply

(required)

(required)


− three = 6

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>